Apa itu Penambangan Bitcoin? Berikut Cara Kerjanya - Resi.co.id

Apa itu Penambangan Bitcoin? Berikut Cara Kerjanya

Apa itu Penambangan Bitcoin? Berikut Cara Kerjanya

Resi.co.id – Terlepas dari harga cryptocurrency yang sangat fluktuatif dan meningkatnya masalah lingkungan, penambangan Bitcoin sedang booming di Amerika Utara.

Negara bagian Texas, khususnya, mulai muncul sebagai pusat gempa sejak China melarang industri ini pada 2021, memicu eksodus penambang dari negara itu.

Larangan tersebut, yang dilaporkan mengurangi kendali China atas penambangan Bitcoin dari sekitar dua pertiga industri global pada April 2021 menjadi nol pada Juli 2021, telah menciptakan peluang baru bagi perusahaan-perusahaan Amerika Utara, khususnya yang berada di industri energi, untuk menjadi lebih akrab.

Dengan penambangan Bitcoin dan memasukkannya ke dalam model bisnis mereka.

Bagi mereka yang tidak terbiasa dengan cara kerja Bitcoin, “penambangan” adalah cara transaksi divalidasi untuk blockchain.

Ini pada dasarnya adalah kompetisi kriptografi untuk menambahkan blok, atau catatan, ke jaringan blockchain cryptocurrency yang terus berkembang.

Sebagai imbalan atas layanan ini, penambang yang menang dibayar dalam Bitcoin (BTC), yang mencapai rekor harga lebih dari $68.000 pada November 2021.

Setelah larangan China, perusahaan yang berbasis di Amerika Utara, yang meliputi Riot Blockchain dan Marathon Digital Holdings, meningkatkan jumlah modal saat mereka meningkatkan produksi dan memperluas operasi skala industri mereka.

Bitcoin sedang booming

Bitcoin telah menginspirasi ribuan cryptocurrency sejak diluncurkan pada tahun 2009, tetapi dalam hal nilai, ia masih berdiri sendiri.

Terlepas dari volatilitas harganya, kebijakan moneternya dibangun dalam ukuran stabilitas dengan membatasi penambangan hingga 21 juta Bitcoin di seluruh jadwal yang telah ditentukan.

Meskipun sekarang ada hampir 19 juta yang beredar, hadiah untuk penambangan secara berkala dipotong setengahnya sehingga akan memakan waktu hingga 2140 untuk menghabiskan produksi Bitcoin.

Sementara jaringan kripto lainnya juga mengelola pasokan, tidak ada yang mampu meniru popularitas Bitcoin.

Ketika investor merangkul kelas aset, futures Bitcoin dan dana yang diperdagangkan di bursa menjadi yang pertama diperkenalkan di pasar AS dan Eropa yang diatur.

Segera muncul di neraca perusahaan seperti Tesla dan Overstock. Permintaan ini membantu mendorong kapitalisasi pasar Bitcoin melewati $1 triliun pada November 2021. Sebaliknya, cryptocurrency paling populer kedua, Ethereum, hanya mencapai sekitar setengah dari nilai tersebut.

Bitcoin juga menonjol karena operasi penambangan skala industri, atau peternakan, yang telah dihasilkannya.

Fasilitas crypto terbesar dengan teknologi tercanggih difokuskan terutama atau secara eksklusif pada Bitcoin, seperti pertanian Genesis Mining, yang mengkonsumsi lebih banyak listrik daripada perusahaan lain di Islandia.

Salah satu peternakan terbesar di Amerika Utara adalah fasilitas Texas Riot Blockchain, yang menempati tiga gudang besar di atas tanah seluas 100 hektar yang berisi 60.000 komputer penambangan yang hanya berfokus pada Bitcoin.

Dasar-dasar Penambangan Bitcoin

Akar dari setiap cryptocurrency adalah blockchain, yang pada dasarnya adalah buku besar elektronik yang menopang daftar catatan yang terus bertambah.

Blok dalam rantai pada dasarnya adalah file tempat data seperti transaksi Bitcoin dicatat, termasuk penambang mana yang berhasil membuat blok tertentu.

Setiap blok juga menyertakan hash, nilai heksadesimal 64 digit unik yang mengidentifikasinya dan isinya, serta hash dari blok sebelumnya dalam rantai.

Untuk memenangkan blok di sebagian besar cryptocurrency, termasuk Bitcoin, penambang harus menjadi yang pertama menebak nilai hash yang sama dengan atau lebih rendah dari yang dihasilkan Bitcoin untuk transaksi tersebut.

Karena semakin banyak penambang yang bersaing, dan semakin banyak daya komputasi yang dikerahkan, peluang setiap penambang untuk menjadi yang pertama berkurang—peluang saat ini adalah satu dari puluhan triliun— membantu memastikan kecepatan untuk membuat blok baru yang saat ini sekitar satu blok setiap 10 menit.

Persaingan di antara para penambang ini juga secara kolektif mengamankan blockchain dengan memungkinkan transaksi dan data mengalir dalam apa yang dikenal sebagai cara yang tidak dapat dipercaya, yang berarti bahwa perantara seperti bank tidak diperlukan untuk memastikan bahwa Bitcoin tidak dapat dibelanjakan dua kali.

Sebaliknya, kesulitan memecahkan hash yang tepat dan imbalan finansial untuk kesuksesan menciptakan mekanisme konsensus yang aman dengan membuatnya terlalu hemat biaya bagi pengguna jahat untuk meretas.

Penutup

Mungkin hanya itu saja yang bisa kami sampaikan mengenai Apa itu Penambangan Bitcoin? Berikut Cara Kerjanya. Semoga dengan adanya pembahasan diatas bisa dapat membantu dan mengurangi rasa penasaran kalian.

You May Also Like

About the Author: Ridwan Sanjaya

Leave a Reply

Your email address will not be published.