web counters 15 Tips Google Apps Untuk Belajar Di Ruang Kelas - Resi.co.id

15 Tips Google Apps Untuk Belajar Di Ruang Kelas

15 tips google apps untuk belajar di ruang kelas

Resi.co.id – Halo kembali lagi bersama admin dalam pembahasan mengenai 15 tips google apps untuk belajar di ruang kelas. Tidak ada keraguan bahwa Google Apps merevolusi ruang kelas. Platform penciptaan dan kolaborasi terpusat ini membuat proyek kelompok dan umpan balik guru lebih mudah.

Hal ini juga arus komunikasi orangtua guru, sehingga lebih mudah untuk menjaga orang tua sibuk diberitahu tentang kemajuan anak mereka. Mungkin Anda sudah mengintegrasikan Google Documents dan membutuhkan ide, atau mungkin sudah waktunya untuk menggunakan alat luar biasa ini.

Di mana pun Anda berada dengan ruang kelas tanpa kertas yang sepenuhnya terintegrasi, berikut adalah 25 peretasan untuk memulai perjalanan Google Apps Anda.

1. Menulis Makalah

Google Docs memungkinkan siswa untuk mengerjakan proyek mereka di mana saja, dan fungsi riwayat revisi menunjukkan karya asli ditambah pengeditan apa pun. Saat siswa mengirimkan makalah penelitian melalui Google Dokumen.

Pengajar dapat menawarkan umpan balik langsung dan meminta perubahan. Setelah kertas selesai, guru dapat memberikan penilaian itu. Dan jika pekerjaan adalah contoh yang sangat baik, guru dapat mempublikasikan bagi siswa lain untuk melihat.

2. Membaca Jurnal

Lewatlah sudah hari-hari ketika siswa membawa beberapa buku catatan komposisi sehingga mereka dapat merenungkan tugas membaca mereka. Google Docs menggantikan lowly journal dengan menyediakan platform yang dapat diakses untuk entri ini.

Karena Google Documents bekerja di cloud dan dapat diakses oleh laptop, desktop, ponsel, dan tablet, siswa dapat menulis entri secara real time dan menerima komentar dari guru dengan cepat. Hal ini membuat aplikasi cara yang bagus untuk memungkinkan siswa untuk menulis sebagai ide terjadi kepada mereka.

3. Komunikasi Orang Tua

Kolaborasi tidak hanya untuk siswa dan guru. Orang tua merupakan bagian integral dari proses pendidikan, dan Google Apps membantu mereka untuk tetap terlibat. Aplikasi spreadsheet (Google Sheets) memberi guru banyak cara untuk memfasilitasi komunikasi.

Salah satu idenya adalah membuat lembar pelacakan untuk tugas pekerjaan rumah, sehingga orang tua selalu mengikuti proyek anak mereka. Google Docs juga menyertakan fungsi terjemahan, jika orang tua memiliki bahasa pertama selain bahasa Inggris. Ini memastikan bahwa topik apa pun yang menjadi perhatian orang tua tidak disalahpahami.

4. Lembar Pendaftaran

Google Sheets juga dapat diterjemahkan ke dalam lembar pendaftaran saat tahun itu untuk konferensi orang tua-guru. Memiliki terorganisir, lokasi terpusat di mana orang tua dapat memeriksa ketersediaan Anda.

Dan mendaftar untuk waktu yang bekerja dengan jadwal mereka sendiri berfungsi untuk merampingkan apa yang dinyatakan dapat menjadi proses yang panjang “tag telepon.”Lembar pendaftaran juga berfungsi untuk siswa yang memilih topik penelitian, mengadopsi peran dalam sebuah proyek, atau bahkan menunjukkan apa yang akan mereka bawa ke pesta kelas kecil.

5. Lab Data

Google Docs tidak hanya untuk menulis tugas dan makalah penelitian. Anda juga dapat menggunakannya untuk kelas Sains Berbasis lab. Untuk membantu grup berkolaborasi dengan lebih baik dan memberi guru akses ke status proyek, Google Dokumen juga dapat membuat formulir untuk mengisi data.

Hanya memiliki siswa menentukan bidang yang tepat, dan sebagai tugas bergerak maju, masukkan data yang dihasilkan. Selain memungkinkan pengumpulan yang mudah, formulir berbagi, menganalisis, dan membuat grafik data. Siswa tidak hanya dapat menunjukkan hasil proyek mereka, tetapi mereka juga akan melihat bagaimana laboratorium penelitian bekerja di dunia nyata.

6. Kartu Flash

Ingin sesi kelas interaktif yang menampilkan kartu flash? Google Sheets juga memungkinkan tampilan grafik kata atau pertanyaan, dan kemudian Anda dapat mengungkapkan jawaban dengan satu klik. Jauh dari kartu kertas Flash hari lama pergi, warna-warni, presentasi interaktif ini dijamin untuk melibatkan para siswa.

Pelajaran kosakata dapat membuat penggunaan besar fitur ini: menampilkan kata-kata dan melihat apakah siswa tahu definisi mereka. Benar atau salah, mengklik” jawaban ” tombol akan menunjukkan kepada mereka jawaban yang benar. Berikut adalah 2 sumber daya yang besar untuk membantu Anda membuat kartu flash Anda sendiri.

7. Penilaian Kelas

Penilaian lebih banyak digunakan untuk melihat apa yang dipelajari siswa. Mereka diberikan pada awal tahun untuk melihat apa yang telah dipertahankan. Tetapi mereka juga menggantikan kuis pop setelah siswa mempelajari konsep yang kompleks. Matematika, kosakata, dan ejaan semuanya bisa menjadi subjek tes melalui Google Formulir.

Siswa akan mengisinya dan, setelah selesai, menerima tiket” keluar ” sehingga mereka dapat melihat hasilnya. Guru dapat menggunakan data untuk mengevaluasi rencana pelajaran mereka untuk titik-titik lemah.

15 tips google apps untuk belajar di ruang kelas

8. Survei Minat Siswa

Terkadang kesempatan belajar harus menyenangkan. Merencanakan kunjungan lapangan di sekitar minat siswa akan membantu meningkatkan keterlibatan mereka. Kirim survei yang menanyakan tentang kegiatan musim panas, olahraga favorit, dan bahkan ambisi karier.

Jika Anda mencoba memutuskan di antara tiga museum untuk dikunjungi, gunakan survei untuk melihat mana yang paling membangkitkan rasa ingin tahu siswa. Survei memungkinkan untuk pengalaman belajar yang disesuaikan bahwa siswa bersemangat akan mengantisipasi.

9. Perencanaan Kunjungan Lapangan

Jika Anda membawa siswa untuk mengunjungi fasilitas penelitian atau bahkan kebun binatang, itu bisa menjadi perjuangan untuk memastikan elemen pendidikan tidak hilang. Setelah semua, siswa sering hanya senang berada di luar kelas.

Anda dapat menggunakan Google Docs untuk memunculkan bidang studi yang relevan dengan kunjungan lapangan, sehingga siswa dapat berkolaborasi tentang bagaimana mereka akan menjelajahinya.

Misalnya, jika seorang siswa melakukan proyek diet kuda yang optimal dan kunjungan lapangan Anda melibatkan mengunjungi rumah sakit hewan besar dan fasilitas penelitian, Anda dapat meminta siswa tersebut mengajukan pertanyaan mengenai jenis jerami terbaik, biji-bijian untuk energi, dan bahkan bagaimana menghindari kondisi pencernaan yang fatal.

10. Klub Buku

Mendorong membaca penting di banyak sekolah. Ingin cara mudah untuk melacak kemajuan? Membuat catatan membaca online Memungkinkan siswa untuk memasukkan nama mereka, judul buku, nama penulis, dan jumlah halaman dalam

 buku. Pilihan lain adalah bagi siswa untuk memasukkan bacaan mereka untuk hari itu, alih-alih memasukkan buku saat mereka menyelesaikannya. Mintalah siswa memasukkan hitungan halaman untuk hari itu dan jumlah menit yang dihabiskan untuk membaca.

Hal ini memungkinkan guru untuk melacak kemajuan membaca dengan lebih baik, dan juga memberi siswa cara obyektif untuk melihat di mana mereka berada dengan tujuan membaca mereka.

11. Berbagi Rencana Pelajaran

Selain berkolaborasi dengan siswa dan orang tua, guru juga dapat bekerja lebih efisien dengan berkolaborasi satu sama lain. Jika rencana pelajaran tertentu berhasil, guru dapat membuatnya tersedia di Google Dokumen untuk dipinjam, disesuaikan, dan digunakan oleh guru lain. Tidak pernah ada alasan yang baik untuk menyimpan hal yang baik untuk diri sendiri. Semakin banyak siswa manfaat rencana, lebih baik!

12. Ulasan Siswa

Jika seorang siswa berjuang dengan banyak mata pelajaran, komunikasi guru terbukti penting. Gunakan Google Docs untuk membuat formulir yang mudah, sehingga semua guru yang terlibat dapat memberikan umpan balik mereka pada siswa.

Ini dapat membantu untuk membangun pola hari yang buruk, meningkatkan fokus, atau kurangnya pola. Misalnya: jika seorang siswa berhenti berjuang dalam matematika tetapi mengalami penurunan dalam bahasa Inggris, sesuatu harus diperiksa. Menemukan pola membuatnya lebih mudah untuk membantu siswa, dan Google Docs membuatnya lebih mudah untuk mengumpulkan data ini.

13. Bentuk In-box

Kotak masuk guru dapat terisi dengan cepat, terutama ketika makalah akhir atau proyek besar jatuh tempo. Guru John Miller menemukan cara terbaik untuk mengelola ini. Menggunakan fungsi Formulir Google, Miller membuat formulir sederhana bagi siswa untuk diisi dengan tautan ke proyek mereka di folder Google Drive mereka sendiri.

Formulir mengisi spreadsheet, jadi alih-alih kotak masuk yang penuh dengan email dan lampiran, guru menerima daftar tautan yang diperbarui. Ini menghemat banyak waktu dan membuatnya lebih mudah untuk mengakses proyek siswa, Memberikan Komentar waktu nyata, dan meminta revisi apa pun.

14. Bagan Brainstorming

Banyak siswa cenderung secara visual dan dapat melihat ide-ide mereka sendiri dengan lebih baik dalam presentasi grafis. Bentuk, panah, dan kotak teks sering bekerja lebih baik untuk siswa seperti itu daripada spreadsheet dan daftar.

Dengan menggunakan grafik yang berbeda di Google Documents atau Google Drawings, siswa dapat melihat diagram alur ide mereka. Dalam proyek grup, peserta lain dapat menambah bagan saat aplikasi melacak riwayat revisi.

Pelacakan juga menunjukkan siapa yang berkontribusi, yang menghilangkan masalah kuno dari satu atau dua orang yang melakukan sebagian besar pekerjaan dalam proyek kelompok. – 15 tips google apps untuk belajar di ruang kelas.

15. Kuis Penilaian Diri

Hanya sedikit siswa yang menikmati kuis, tetapi kuis yang menawarkan umpan balik langsung dapat meningkatkan motivasi mereka. Menggunakan Google Formulir, membuat kuis dengan pertanyaan pilihan ganda, dan kemudian mengambil sendiri untuk memasukkan jawaban yang benar.

Tempatkan rumus ke dalam spreadsheet, sehingga teknologi Menilai kuis untuk anda. Ketika siswa selesai, mereka dapat memeriksa skor mereka segera.

Ini adalah ide yang baik untuk menetapkan pengenal anonim untuk siswa, sehingga mereka dapat menghindari penghinaan pada hari-hari buruk mereka. Berikut ini adalah panduan yang sangat baik tentang cara membuat kuis penilaian diri sendiri.

You May Also Like

About the Author: Auto Sultan

Leave a Reply

Your email address will not be published.