Viral iklan cari jodoh di koran cari calon suami yang gak suka kentut

Ada banyak cara untuk menemukan pasangan impian Anda. Salah satunya, siapa saja bisa memasang iklan di koran untuk mencari pasangan.

Di India, iklan perjodohan telah menyebar baru-baru ini. Wanita dalam iklan tersebut mengungkapkan bahwa dia memiliki beberapa kriteria unik untuk calon suami.

Pada peluncuran BBC, pengumuman pencarian pendamping menjadi viral setelah komedian Aditi Mittal membagikannya di media sosial Twitter. Di sana, komedian bercanda tentang apakah iklan itu untuknya.

Dalam iklan tersebut tertulis bahwa pihak yang mencari pasangan adalah wanita berusia 30 tahun. Wanita ini menggambarkan dirinya sebagai seorang feminis, berambut pendek dan bertindik, dan bekerja di sektor sosial melawan kapitalisme.

Namun, tipe wanita ideal ini menjadi sorotan. Wanita ini mencari seorang pria berusia 25 sampai 28 tahun, tampan, tampan, anak tunggal, yang memiliki usaha sendiri dan memiliki 20 hektar lahan pertanian.

Selain itu, wanita ini menginginkan pria yang pandai memasak dan tidak suka bersendawa. Pelamar yang tertarik kemudian diminta untuk menghubungi mereka menggunakan alamat email yang tercantum di surat kabar.

Sejak dibagikan, iklan kencan tersebut menjadi sorotan. Pasalnya, iklan dianggap berbeda dari yang lain.

Di India sendiri, menjadi seorang feminis masih dianggap sebagai hal yang buruk. Tak sedikit yang kemudian mengkritik isi iklan tersebut.

Namun, pengumuman perjodohan itu ternyata hanya lelucon ulang tahun. Seorang wanita bernama Sakshi diumumkan oleh saudara laki-laki dan sahabatnya.

Menurut saudaranya Srijan dan teman dekatnya Damiante, pengumuman itu adalah lelucon untuk merayakan ulang tahun ke-30 Sakshi.

“Usia 30 adalah titik sejarah, terutama karena semua percakapan mengarah pada pernikahan. Begitu Anda mencapai usia 30, keluarga dan komunitas Anda mulai menekan Anda untuk menikah dan memiliki keluarga,” kata Srijan.

Srijan dan Damiante menghabiskan sekitar Rp 13.000 atau Rp 2,5 juta untuk iklan tersebut. Mereka juga memberi Sakshi kertas yang berisi kata sandi dan alamat email surat kabar tersebut.

“Saat pertama kali saya buka isinya email dan password saya. Saya tidak tahu harus berbuat apa. Di pagi hari, Srijan membawa koran dengan halaman terbuka di kolom perjodohan di antara kami dan kami tertawa bersama. Itu lucu. bercanda,” kata Sakshi.

Sakshi sendiri mengungkapkan bahwa ia menerima hampir 60 email karena iklan tersebut. Banyak yang menganggapnya sebagai lelucon yang lucu.

Di sisi lain, ada yang mengkritik iklan tersebut, menggambarkan Sakshi sebagai ibu pemimpin dan munafik. Yang lain menyarankan Sakshi untuk mencari pekerjaan sendiri dan menyebut semua feminis “bodoh”.

Menanggapi hal itu, Damiante mengatakan iklan kencan itu sengaja dibuat untuk menyindir dan menyindir pria yang menginginkan pasangan cantik.

“Semua orang menginginkan suami yang stabil di masa depan. Tapi melihat dia dijelaskan dengan jelas membuat banyak orang merasa tersinggung. Mereka marah.”

“Kamu tidak bisa mengatakan hal-hal seperti itu secara langsung. Pria menginginkan calon istri yang tinggi, kurus dan cantik. Mereka juga memamerkan kekayaan mereka. Tapi ketika keadaan berbalik, mereka tidak bisa menerimanya.” Sakshi.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *