web counters Cara Mengelola Margin Dalam Trading Forex - Resi.co.id

Cara Mengelola Margin Dalam Trading Forex

Cara Mengelola Margin Dalam Trading Forex

Resi.co.id – Sering kali saya ditanya oleh teman-teman yang belajar perdagangan, ” gimana sih tips good trading ?”Nah, terus terang, jawaban untuk pertanyaan ini tidak dapat pendek . Jika Anda ingin diberitahu panjang, dapat-dapat tidak begitu tebal dengan novel Harry Potter yang terakhir dari dia.

Tapi aku bilang githu juga rata-rata mereka masih kuat. Dia berkata, “Bagaimana kita bisa meminta pada githu a’ja yang pelit?””Nah, Anda lebih baik jujur daripada pelit, aku biasanya kasi tips pendek, jika Anda ingin bertukar pakaian dengan safety box, akan lebih berguna Mengelola Margin dengan yang terbaik .

Pertanyaan biasanya berlanjut lagi ya “apa artinya?”atau”bagaimana?”Well kaann, belum selesai . Baiklah, aku akan menjelaskan tentang bagaimana mengelola Margin yang baik, dan mengapa Margin manajemen kasus adalah hal-hal yang saya pikir penting untuk dipahami oleh pedagang.

Rincian tentang perhitungan Margin, Saya tidak pernah berbicara tentang hal itu dalam artikel sebelumnya. Harap Anda untuk membaca dan membaca lagi jika Anda ingin tahu dan memahami tentang rincian perhitungan margin. Saya ingin menempatkan ke depan dalam artikel ini terkait dengan manajemen margin yang baik, terutama bagaimana untuk menjaga Margin digunakan dan Margin tersedia.

Bagaimana Mengelola Margin dapat menentukan keuntungan dan Kerugian

Ketika mulai belajar forex trading, saya tidak pernah mendapat sinyal oleh mentor saya: menjual GJ dengan harga sehingga dengan TP so. Untungnya, saya mematuhi sinyal dan memainkan scuffle dengan margin sekitar 40%. Saya pikir, tetapi jika ternyata bahwa hasilnya adalah kerugian, seorang temannya.

Aku berkata, ” Siip deh, kalo profit, profit bareng yaaa jika rugi juga kerugian bersama-sama.”Ternyata, apa mentor saya ? Dia mengatakan, belum tentu kita sama-sama keuntungan atau kerugian, meskipun mengikuti sinyal yang sama.

Aku bingung saat mendengar jawaban itu, “Lah, kok bisa? Sebaliknya kita menjual untuk harga yang sama dengan TP di harga yang sama juga? Jadi apa perbedaan yang dapat membuat kita jadi itu tidak sama-sama keuntungan atau kerugian?”Hmm ,ingin tahu kuncinya ? Perbedaan Kunci adalah: perhitungan Margin! Huh, cerita gimana tuh? Kok bisa? bisa jadi.

Lah, mentor saya paling besar penggunaan margin dari 5% per posisi, sementara saya bermain smash dengan margin dari 40% per posisi. Jika harga akhirnya mencapai keuntungan Target (TP), tapi minus sebelumnya, tentu saja, kekuatan marjin I (dengan marjin digunakan 40%) tidak sekuat mentorku (dengan margin 5%). Jadi, saya ditabrak oleh panggilan marjin sebelum harga mencapai TP terakhir.

Tahu Batas Yang Sesuai Per Posisi Perdagangan

Setelah mendengar cerita ini, sehingga Anda bertanya-tanya, apa marjin hak untuk mengatakan aman? Mmm… ini tidak sama untuk setiap pedagang tergantung pada gaya perdagangan untuk masing-masing dari Anda. Dari hasil bertanya di sana-sini, saya dapat melihat kecenderungan bahwa ayunan pengguna tebuan biasanya hanya menggunakan posisi 1 sampai 5% marjin dengan target TP ke ratusan pips.

Pengguna, bagaimanapun, strategi lain dapat menetapkan aturan yang berbeda. Pedagang sering melakukan penskalaan, kadang-kadang menggunakan margin hingga 20-40%, tapi tentu saja jumlah TP mereka lebih kecil.

Ada satu saran dari pedagang sesama yang sering bermain jangka panjang tentang bagaimana untuk menglola margin yang saya pikir besar juga benchmark: kami sarankan Anda terus mengapung negatif selalu lebih kecil dari Margin yang tersedia.

Jadi, selama kita tidak membuka terlalu banyak posisi, maka perlawanan margin akan terjamin. Selain itu, kunci nyata dalam mengelola margin adalah kontrol emosi. Jika kondisi casquette margin kami, Anda harus menahan diri untuk tidak melakukan posisi terbuka. Jadi bisa dikatakan, untuk membuka posisi di margin terbatas adalah tindakan kecerobohan yang akan membahayakan kelangsungan hidup rekening bank kami.

OK, sampai di sini, saya harap Anda dapat memahami tujuan utama yang saya ingin sampaikan. Uh, omong-omong, kau mungkin bertanya-tanya, bagaimana nasib posisi yang kumainkan menekan 40% margin terakhir? Yah untungnya, pada akhir cerita, posisi perdagangan saya ditutup kembali tanpa terkena oleh panggilan Margin.

Namun, dari contoh kasus “kecurangan posisi orang lain tanpa ba-bi-bu” itu, saya mendapat pelajaran tentang pentingnya mengelola margin dengan hati-hati. Oh… ya, ada satu lagi kesimpulan yang kuambil, jadi jika ada teman pedagang yang ramah Berbagi Sinyal Perdagangan, sebelum tindak lanjuti hal itu, aku akan bertanya, ” keuntungan apa, ya?”. Lah, daripada ia dapat keuntungan, tapi aku bisa bukannya panggilan pertama, tidak enak bangeet.

You May Also Like

About the Author: Duda Muda

Leave a Reply

Your email address will not be published.