Apa Itu Tokenisasi Dalam Dunia Kripto? - Resi.co.id

Apa Itu Tokenisasi Dalam Dunia Kripto?

Apa Itu Tokenisasi Dalam Dunia Kripto?

Resi.co.id – Mata uang berdasarkan definisi keuangan adalah sebuah unit akun, Toko nilai, dan medium pertukaran. Oleh karena itu, mata uang kripto harus juga memiliki tiga karakteristik ini, selain mendukung sisi kriptografi berarti dijamin dan diverifikasi menggunakan teknik enkripsi digital. Bitcoin, pertama utama Koin crypto, adalah perwujudan dari semua itu.

Namun, koin kripto sekarang secara luas cocok dengan tanda kripto, meskipun definisi ini tidak sama. Untuk memahami tokenisasi dan tanda ekonomi, pertama kita perlu menjelaskan perbedaan antara dua jenis Kripto itu.

Perbedaan Dalam Koin Dan Token Kripto

Koin Crypto biasanya dibagi menjadi Bitcoin dan Altcoin(termasuk eterium,riak, Litecoin, dll.). Koin juga dapat dianggap sebagai “mata uang digital” dengan platform dari Blockchain masing-masing yang menjadi “buku besar” transaksi.

Sementara itu, kripto dapat dianggap sebagai titik kesetiaan. Token mewakili setiap aset yang dapat diperdagangkan, tapi berada di platform Blockchain berbeda. Contoh hari ini yang paling populer adalah protokol ERC20 pada platform dari Ethereum.

Oleh karena itu, ekonomi dianggap sebagai interaksi dan pertukaran aset digital langka diperdagangkan di antara pengguna. Beberapa token (mungkin lebih baik) juga mengintegrasikan dengan fungsi ekonomi dari Mikro mereka.

Token dan Ilco

IPO (koin awal) hampir mirip dengan IPO (Penawaran Umum awal). Dalam sistem keuangan, IPO secara tradisional terlibat penjualan saham di sebuah perusahaan dengan tujuan untuk mengumpulkan dana. Sebagai contoh, IPO Facebook pada bulan Mei 2012 dan kapitalisasi pasar lebih dari $ 104 miliar.

ICO juga merupakan sarana pendanaan, tetapi melalui penjualan koin digital atau token. Untuk menerbitkan IPO, perusahaan harus mendaftar dengan dokumentasi yang transparan dan secara hukum mengikat lembaga dalam peraturan lokal. Sementara itu, persyaratan hukum di sekitar IKO masih belum terlalu jelas, dan tidak diatur secara luas dalam pasar kripto global.

Bagi IPO, perusahaan sering harus menunjukkan tingkat pendapatan minimum, rekam jejak yang terbukti, serta log investasi. Tapi bagi IC, produk, dan kebanyakan proyek masih konseptual. Ini adalah alasan mengapa membeli token hanya untuk mengharapkan adopsi luas dan permintaan tinggi masih sangat berisiko.

Tidak ada jaminan bahwa proyek atau ekosistem yang dibangun di sekitar token akan lepas landas. Namun, potensi besar teknologi Blockchain, yang diakui oleh pemerintah dan otoritas dari berbagai negara, setidaknya untuk meningkatkan harapan publik tentang masa depan sistem keuangan digital.

Token yang dibeli selama ilo beroperasi lebih seperti tanda terima untuk keuntungan masa depan. Pembeli tidak menerima saham perusahaan, tetapi menerima token a “utilitas” untuk digunakan dalam ekosistem tertentu.

Jadi, sebuah token menjadi bagian penting dari ekosistem yang dibangun oleh perusahaan itu, dan kesempatan untuk berpartisipasi dalam ekosistem atau Ekonomi Mikro di blok mesh network.

Saat ini, sebagian besar kripto adalah sarana untuk mengakses perangkat lunak baru dan menarik, sebagai contoh, untuk menghasilkan transaksi di eterium blokchain, yang memerlukan sejumlah kecil dari eterium. Jika permintaan untuk berpartisipasi dalam ekosistem akan meningkat, maka permintaan token juga akan meningkat.

Kripto Model Bisnis Tokenisasi

Untuk mempertimbangkan samar-samar sebagai cara untuk mengumpulkan dana adalah kesalahan, meskipun kita harus selalu waspada dengan proyek yang tampaknya hanya masuk tanda-tanda sebagai sarana modal.

Pada dasarnya, tanda crypto menawarkan efek dari jaringan secara signifikan di sekitarnya teknologi proyek dan didistribusikan, dan mereka sangat penting bagi keseluruhan pengembangan buku besar didistribusikan.

Hal ini karena produk Blockchain cenderung menjadi perangkat lunak open-source, sehingga tidak ada kesempatan untuk menjualnya secara konvensional.

Kendala Tokenisasi

Ada hambatan yang berbeda yang benar-benar masih harus diselesaikan sehingga tokenisasi dapat berjalan.

1. Peraturan Pemerintah

Banyak token samar-samar berpotensi terhambat oleh masalah legalitas, karena tawaran belum diatur secara ekstensif oleh pihak berwenang. Beberapa negara bahkan masih bingung mengkategorikan penggunaan mata uang Kripo, apalagi satu set token khusus.

2. Aksesibilitas

Meskipun salah satu manfaat besar ekonomi decentralization adalah bahwa siapa pun di dunia dapat mengaksesnya, tetapi masih sulit bagi industri kripto untuk mengubah peran perbankan konvensional yang telah lama tergantung kepada publik. Belum lagi, batas-batas negara yang melarang kripto dapat menghambat aksesibilitas dari token kripto untuk pengguna Anda.

Manfaat Dari Tanda Kripto

1. Dapat digunakan

Salah satu manfaat besar tanda kripto dapat dipertukarkan dengan bentuk nilai yang lain. Spekulasi tentang nilai token tersebut seharusnya tidak menjadi fokus utama dalam penggunaan kripto baru.

2. Diverifikasi

Kepemilikan token di jaringan Blockchain dapat diverifikasi, sehingga menghilangkan kemungkinan dari munculnya token tersebut adalah palsu.

3. Cepat Dan Ringan Biaya

Banyak tanda yang dirancang khusus untuk digunakan dalam memfasilitasi sejumlah besar transaksi. Misalnya, Internet hal-hal membutuhkan jutaan mesin yang tak terhitung untuk pertukaran informasi (dan proses ‘nano’ dalam beberapa kasus), dengan cara yang sama semua tidak dapat ditangani oleh visa bukanlah infrastruktur seperti pembayaran, atau bahkan PayPal.

Jadi, token kripto ini adalah ekonomi baru (NEO menyebutnya “ekonomi adalah cerdas”) yang dapat mengembangkan kemudahan transaksi baru di era digital seperti sekarang ini.

You May Also Like

About the Author: Duda Muda

Leave a Reply

Your email address will not be published.